Fitur-Fitur Unggulan Mesin EDC Mandiri yang Perlu Anda Ketahui

  • Admin Catilmu
  • Mei 27, 2024

Mesin Electronic Data Capture (EDC) MandiriPernahkah kamu merasa ribet saat harus membawa uang tunai ke mana-mana? Atau mungkin kamu pernah kesulitan mencari cara pembayaran yang praktis dan aman untuk bisnismu? Nah, di sinilah mesin EDC Mandiri hadir sebagai solusi cerdas untuk semua kebutuhan transaksi non-tunai kamu. Mesin EDC Mandiri tidak hanya memudahkan proses pembayaran, tetapi juga menawarkan berbagai fitur canggih yang bisa meningkatkan efisiensi dan keamanan transaksi. Dari pembayaran nirsentuh hingga integrasi dengan sistem POS, mesin EDC Mandiri adalah alat yang wajib dimiliki oleh setiap pelaku usaha modern. Artikel ini akan membahas secara lengkap tentang fitur-fitur unggulan mesin EDC Mandiri yang perlu kamu ketahui. Jadi, siap-siap untuk menemukan bagaimana mesin EDC Mandiri bisa mengubah cara kamu bertransaksi dan mengelola bisnis!

A. Transaksi Kartu Debit dan Kredit dengan Mesin EDC Mandiri

Mesin Electronic Data Capture (EDC) Mandiri adalah alat yang sangat penting bagi para pelaku usaha untuk memfasilitasi transaksi non-tunai. Salah satu fitur utama yang ditawarkan oleh mesin EDC Mandiri adalah kemampuannya untuk memproses transaksi kartu debit dan kredit. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai fitur ini.

1. Dukungan untuk Semua Jenis Kartu

Mesin EDC Mandiri mendukung transaksi menggunakan semua jenis kartu debit dan kredit, baik yang berlogo Visa, MasterCard, maupun GPN. Hal ini memungkinkan merchant untuk menerima pembayaran dari berbagai jenis kartu yang dimiliki oleh pelanggan mereka. Dengan dukungan yang luas ini, merchant tidak perlu khawatir akan keterbatasan jenis kartu yang dapat diterima.

2. Proses Transaksi yang Mudah dan Cepat

Proses transaksi menggunakan mesin EDC Mandiri sangat mudah dan cepat. Berikut adalah langkah-langkah umum yang dilakukan saat melakukan transaksi:

  1. Gesek atau Masukkan Kartu: Pelanggan menyerahkan kartu debit atau kredit mereka kepada kasir. Kasir kemudian menggesek atau memasukkan kartu ke dalam mesin EDC.
  2. Masukkan Jumlah Pembayaran: Kasir memasukkan jumlah uang yang harus dibayarkan oleh pelanggan.
  3. Verifikasi PIN: Pelanggan diminta untuk memasukkan PIN mereka untuk memverifikasi transaksi. Untuk transaksi contactless di bawah Rp 1 juta, PIN tidak diperlukan.
  4. Cetak Struk: Setelah transaksi berhasil, mesin EDC akan mencetak struk sebagai bukti transaksi.

3. Keamanan Transaksi

Mesin EDC Mandiri dilengkapi dengan berbagai fitur keamanan untuk memastikan transaksi yang aman. Setiap kali melakukan pembayaran menggunakan kartu debit atau kredit, pelanggan harus memasukkan PIN mereka. Selain itu, kartu debit dan kredit yang digunakan sudah dilengkapi dengan teknologi chip untuk mencegah skimming dan pencurian data.

4. Biaya Transaksi

Untuk transaksi menggunakan kartu debit, merchant dikenakan biaya transaksi yang disebut Merchant Discount Rate (MDR). Biaya ini dikenakan oleh bank pemilik mesin EDC kepada merchant, dan merchant tidak diperbolehkan mengenakan biaya tambahan kepada konsumen. Pengenaan biaya transaksi ini diatur oleh Bank Indonesia melalui Peraturan Bank Indonesia No 19/8/PBI/2017 tentang Gerbang Pembayaran Nasional (GPN).

5. Transaksi Contactless

Mesin EDC Mandiri juga mendukung transaksi contactless, di mana pelanggan hanya perlu menempelkan kartu, handphone, atau smartwatch mereka pada mesin EDC. Fitur ini sangat memudahkan dan mempercepat proses transaksi, terutama di era pandemi di mana kontak fisik diminimalkan. Untuk transaksi contactless di bawah Rp 1 juta, pelanggan tidak perlu memasukkan PIN mereka, namun untuk transaksi di atas Rp 1 juta, PIN tetap diperlukan.

6. Dynamic Currency Converter (DCC)

Fitur Dynamic Currency Converter (DCC) memungkinkan konversi mata uang secara dinamis pada saat transaksi. Ini sangat berguna bagi merchant yang sering menerima pembayaran dari turis asing, karena pelanggan dapat melihat jumlah yang harus dibayar dalam mata uang mereka sendiri. Fitur ini memberikan kenyamanan tambahan bagi pelanggan internasional dan membantu merchant dalam melayani pelanggan dari berbagai negara.

7. Dukungan untuk E-Wallet dan QRIS

Selain kartu debit dan kredit, mesin EDC Mandiri juga mendukung pembayaran melalui e-wallet dan QRIS. Ini memungkinkan merchant untuk menerima pembayaran dari berbagai sumber, termasuk mobile banking dan e-wallet seperti Alipay. Dengan satu QR code, merchant dapat menerima pembayaran dari semua mobile banking dan e-wallet yang terdaftar di QRIS. Dengan berbagai fitur unggulan yang ditawarkan, mesin EDC Mandiri menjadi pilihan yang tepat bagi para pelaku usaha untuk memfasilitasi transaksi non-tunai. Selain memudahkan proses pembayaran, mesin ini juga meningkatkan efisiensi operasional dan memberikan keamanan yang tinggi bagi transaksi pelanggan.

B. Pembayaran Nirsentuh (Contactless) dengan Mesin EDC Mandiri

Pembayaran nirsentuh atau contactless adalah salah satu inovasi terbaru dalam dunia transaksi non-tunai yang menawarkan kemudahan dan kecepatan dalam bertransaksi. Bank Mandiri telah mengadopsi teknologi ini untuk memberikan pengalaman pembayaran yang lebih efisien dan aman bagi nasabahnya. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai fitur pembayaran nirsentuh (contactless) dengan mesin EDC Mandiri.

1. Apa Itu Pembayaran Nirsentuh (Contactless)?

Pembayaran nirsentuh adalah metode pembayaran di mana nasabah dapat melakukan transaksi hanya dengan mendekatkan kartu, handphone, atau perangkat wearable mereka ke mesin EDC yang mendukung fitur contactless. Teknologi ini memanfaatkan Near Field Communication (NFC) yang memungkinkan transfer data secara aman antara kartu atau perangkat dengan mesin EDC tanpa perlu kontak fisik langsung.

2. Cara Kerja Pembayaran Nirsentuh

Proses pembayaran nirsentuh sangat sederhana dan cepat. Berikut adalah langkah-langkah umum yang dilakukan saat melakukan transaksi contactless:

  1. Aktivasi Fitur Contactless: Pastikan mesin EDC Mandiri sudah diaktifkan untuk menerima pembayaran contactless. Biasanya, mesin EDC yang mendukung fitur ini memiliki logo contactless.
  2. Masukkan Jumlah Pembayaran: Kasir memasukkan jumlah uang yang harus dibayarkan oleh pelanggan ke dalam mesin EDC.
  3. Tempelkan Kartu atau Perangkat: Pelanggan hanya perlu mendekatkan atau menempelkan kartu, handphone, atau perangkat wearable mereka ke mesin EDC.
  4. Konfirmasi Transaksi: Untuk transaksi di bawah Rp 1 juta, tidak diperlukan PIN atau tanda tangan. Namun, untuk transaksi di atas Rp 1 juta, pelanggan harus memasukkan PIN mereka untuk otorisasi tambahan.
  5. Cetak Struk: Setelah transaksi berhasil, mesin EDC akan mencetak struk sebagai bukti pembayaran.

3. Keuntungan Pembayaran Nirsentuh

Pembayaran nirsentuh menawarkan berbagai keuntungan, antara lain:

  • Kecepatan dan Kemudahan: Transaksi dapat diselesaikan dalam hitungan detik tanpa perlu memasukkan kartu ke mesin EDC atau memasukkan PIN untuk transaksi di bawah Rp 1 juta.
  • Keamanan: Teknologi NFC yang digunakan dalam pembayaran nirsentuh memastikan bahwa data transaksi ditransfer secara aman. Selain itu, kartu atau perangkat tidak perlu berpindah tangan, sehingga mengurangi risiko kehilangan atau pencurian.
  • Kenyamanan: Nasabah dapat menggunakan berbagai perangkat untuk melakukan pembayaran, termasuk kartu debit/kredit, handphone, dan smartwatch yang mendukung fitur contactless.

4. Dukungan untuk Berbagai Jenis Kartu dan Perangkat

Mesin EDC Mandiri mendukung pembayaran nirsentuh untuk berbagai jenis kartu debit dan kredit yang berlogo contactless, termasuk Visa dan MasterCard. Selain itu, nasabah juga dapat menggunakan aplikasi Livin’ by Mandiri untuk melakukan pembayaran contactless menggunakan handphone mereka.

5. Pembayaran dengan QRIS dan E-Wallet

Selain kartu debit dan kredit, mesin EDC Mandiri juga mendukung pembayaran melalui QRIS dan e-wallet. Ini memungkinkan merchant untuk menerima pembayaran dari berbagai sumber, termasuk mobile banking dan e-wallet seperti Alipay. Dengan satu QR code, merchant dapat menerima pembayaran dari semua mobile banking dan e-wallet yang terdaftar di QRIS.

6. Langkah-Langkah Keamanan

Untuk menjaga keamanan transaksi contactless, nasabah disarankan untuk:

  • Mengaktifkan Fitur NFC: Pastikan fitur NFC di perangkat Anda diaktifkan sebelum melakukan transaksi.
  • Mengawasi Kartu dan Perangkat: Selalu periksa dan pastikan kartu atau perangkat Anda tidak hilang atau dicuri. Jika terjadi kehilangan, segera laporkan ke Bank Mandiri melalui Call Mandiri di 14000.
  • Memeriksa Transaksi: Selalu periksa riwayat transaksi Anda secara berkala untuk memastikan tidak ada aktivitas yang mencurigakan

C. Dynamic Currency Converter (DCC)

Dynamic Currency Conversion (DCC) adalah layanan yang memungkinkan pelanggan internasional untuk melakukan pembayaran dalam mata uang negara asal mereka saat bertransaksi di luar negeri. Fitur ini memberikan kemudahan dan transparansi dalam proses pembayaran, baik bagi pelanggan maupun merchant. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai DCC, cara kerjanya, serta keuntungan dan kerugiannya.

1. Apa Itu Dynamic Currency Conversion?

Dynamic Currency Conversion (DCC) adalah proses di mana jumlah transaksi kartu kredit atau debit dikonversi ke mata uang negara asal pemegang kartu pada saat transaksi dilakukan. Layanan ini biasanya disediakan oleh merchant melalui terminal point-of-sale (POS), ATM, atau platform online. DCC memungkinkan pelanggan untuk melihat dan membayar transaksi dalam mata uang yang mereka kenal, sehingga mengurangi kebingungan dan memudahkan pengelolaan anggaran.

2. Cara Kerja Dynamic Currency Conversion

Proses DCC melibatkan beberapa langkah berikut:

  1. Inisiasi Pembayaran: Merchant memulai pembayaran di terminal POS, dan pelanggan memasukkan atau menempelkan kartu mereka.
  2. Deteksi Mata Uang: Terminal POS mendeteksi negara asal kartu berdasarkan informasi yang terdapat pada kartu.
  3. Penawaran DCC: Terminal menawarkan pilihan kepada pelanggan untuk membayar dalam mata uang lokal atau mata uang negara asal mereka.
  4. Konfirmasi Pelanggan: Jika pelanggan memilih untuk membayar dalam mata uang negara asal, terminal akan menampilkan jumlah yang harus dibayar dalam mata uang tersebut, termasuk kurs konversi dan biaya tambahan.
  5. Penyelesaian Transaksi: Transaksi diselesaikan dalam mata uang yang dipilih oleh pelanggan, dan struk yang dicetak akan menunjukkan jumlah dalam kedua mata uang serta kurs yang digunakan.

3. Keuntungan Dynamic Currency Conversion

Bagi Pelanggan

  • Kemudahan dan Transparansi: Pelanggan dapat melihat jumlah yang harus dibayar dalam mata uang mereka sendiri, sehingga mengurangi kebingungan dan memudahkan perbandingan harga.
  • Pengendalian Anggaran: Dengan mengetahui jumlah yang harus dibayar dalam mata uang mereka sendiri, pelanggan dapat lebih mudah mengelola anggaran mereka dan menghindari fluktuasi kurs.
  • Perlindungan dari Fluktuasi Mata Uang: DCC melindungi pelanggan dari fluktuasi mata uang karena kurs konversi dikunci pada saat transaksi.

Bagi Merchant

  • Peningkatan Pendapatan: Merchant dapat memperoleh pendapatan tambahan dari margin kurs konversi yang diterapkan pada transaksi DCC.
  • Pengurangan Chargeback: Dengan memberikan transparansi penuh mengenai kurs konversi dan biaya tambahan, DCC dapat mengurangi risiko chargeback dari pelanggan yang tidak puas.
  • Keunggulan Kompetitif: Menawarkan DCC dapat memberikan keunggulan kompetitif bagi merchant yang melayani pelanggan internasional, meningkatkan loyalitas pelanggan dan citra merek.

4. Kerugian Dynamic Currency Conversion

  • Kurs Konversi yang Kurang Menguntungkan: Kurs konversi yang ditawarkan oleh merchant biasanya lebih tinggi dibandingkan dengan kurs yang ditawarkan oleh bank atau penyedia layanan konversi mata uang lainnya. Hal ini dapat membuat biaya transaksi menjadi lebih mahal bagi pelanggan.
  • Biaya Tambahan: Selain kurs konversi yang lebih tinggi, DCC juga sering kali melibatkan biaya tambahan yang dikenakan oleh penyedia layanan DCC, sehingga meningkatkan total biaya transaksi.
  • Kurangnya Konsistensi: Kurs konversi dan biaya tambahan dapat bervariasi antara satu merchant dengan merchant lainnya, membuat pelanggan sulit untuk membandingkan dan membuat keputusan yang tepat.

5. Pertimbangan untuk Menggunakan DCC

Meskipun DCC menawarkan berbagai keuntungan, baik bagi pelanggan maupun merchant, ada beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan:

  • Komunikasi yang Jelas: Merchant harus memastikan bahwa pelanggan memahami kurs konversi dan biaya tambahan yang dikenakan pada transaksi DCC, sehingga mereka dapat membuat keputusan yang tepat.
  • Pilihan untuk Menolak DCC: Pelanggan harus selalu memiliki pilihan untuk menolak DCC dan membayar dalam mata uang lokal jika mereka merasa kurs konversi dan biaya tambahan terlalu tinggi.

D. QRIS dan E-Wallet: Solusi Pembayaran Digital yang Praktis dan Efisien

Di era digital ini, metode pembayaran non-tunai semakin populer dan menjadi pilihan utama bagi banyak orang. Dua di antara metode pembayaran yang paling banyak digunakan adalah QRIS (Quick Response Code Indonesian Standard) dan e-wallet. Keduanya menawarkan kemudahan, kecepatan, dan keamanan dalam bertransaksi. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai QRIS dan e-wallet, serta bagaimana keduanya dapat digunakan untuk memfasilitasi transaksi digital.

1. Apa Itu QRIS?

QRIS adalah standar kode QR nasional yang diluncurkan oleh Bank Indonesia untuk memfasilitasi pembayaran digital di Indonesia. Dengan QRIS, konsumen dapat melakukan pembayaran hanya dengan memindai satu QR code yang dapat digunakan oleh berbagai aplikasi pembayaran, baik dari bank maupun non-bank.

Cara Kerja QRIS

  • Merchant Presented Mode (MPM): Merchant menampilkan QR code yang dapat dipindai oleh pelanggan. Pelanggan kemudian memasukkan nominal pembayaran dan menyelesaikan transaksi.
  • Merchant Presented Mode Dinamis (MPM Dinamis): QR code dihasilkan secara dinamis oleh mesin EDC atau perangkat merchant lainnya setelah nominal pembayaran dimasukkan. Pelanggan hanya perlu memindai QR code tersebut untuk menyelesaikan transaksi.
  • Customer Presented Mode (CPM): Pelanggan menampilkan QR code dari aplikasi pembayaran mereka untuk dipindai oleh merchant.

Keuntungan Menggunakan QRIS

  • Kemudahan dan Kecepatan: Transaksi dapat diselesaikan dengan cepat hanya dengan memindai QR code, tanpa perlu membawa uang tunai atau kartu fisik.
  • Keamanan: QRIS menggunakan teknologi enkripsi yang memastikan keamanan data transaksi.
  • Fleksibilitas: QRIS dapat digunakan dengan berbagai aplikasi pembayaran, termasuk e-wallet dan mobile banking.

2. Apa Itu E-Wallet?

E-wallet atau dompet digital adalah aplikasi yang memungkinkan pengguna untuk menyimpan uang secara elektronik dan melakukan berbagai transaksi, termasuk pembayaran di toko, transfer uang, dan pembayaran tagihan. Beberapa e-wallet populer di Indonesia antara lain GoPay, OVO, Dana, dan ShopeePay.

Cara Kerja E-Wallet

  • Top-Up Saldo: Pengguna dapat mengisi saldo e-wallet mereka melalui berbagai metode, seperti transfer bank, ATM, atau mobile banking.
  • Pembayaran: Untuk melakukan pembayaran, pengguna hanya perlu memindai QR code yang disediakan oleh merchant atau memasukkan nomor telepon penerima.
  • Keamanan: E-wallet dilengkapi dengan berbagai fitur keamanan, seperti PIN, OTP, dan enkripsi data untuk melindungi transaksi pengguna.

Keuntungan Menggunakan E-Wallet

  • Kemudahan dan Fleksibilitas: Pengguna dapat melakukan berbagai transaksi dengan mudah melalui satu aplikasi, tanpa perlu membawa uang tunai atau kartu fisik.
  • Promo dan Cashback: Banyak e-wallet menawarkan promo dan cashback yang menarik, sehingga pengguna dapat menghemat lebih banyak uang.
  • Pengelolaan Keuangan: E-wallet memungkinkan pengguna untuk melacak pengeluaran mereka dengan mudah melalui riwayat transaksi yang tercatat di aplikasi.

3. Integrasi QRIS dan E-Wallet

Salah satu keunggulan utama QRIS adalah kemampuannya untuk mengintegrasikan berbagai aplikasi pembayaran, termasuk e-wallet. Dengan QRIS, merchant hanya perlu menyediakan satu QR code yang dapat digunakan oleh berbagai e-wallet dan aplikasi mobile banking. Hal ini memudahkan proses pembayaran dan meningkatkan efisiensi operasional merchant.

Contoh Penggunaan QRIS dengan E-Wallet

  • Pembayaran di Toko: Pelanggan dapat menggunakan e-wallet mereka untuk memindai QR code QRIS yang disediakan oleh merchant dan menyelesaikan pembayaran dengan cepat.
  • Pembayaran Online: QRIS juga dapat digunakan untuk pembayaran online, di mana pelanggan dapat memindai QR code yang ditampilkan di layar komputer atau smartphone mereka.
  • Pembayaran di Tempat Umum: QRIS dapat digunakan di berbagai tempat umum, seperti parkir, tiket wisata, dan donasi, sehingga memudahkan pelanggan untuk melakukan pembayaran tanpa perlu membawa uang tunai.

4. Batasan dan Biaya Transaksi

  • Batasan Transaksi: Batasan transaksi untuk pembayaran dengan QRIS adalah sebesar Rp2 juta per transaksi, namun beberapa penyedia layanan mungkin menawarkan batasan yang lebih tinggi.
  • Biaya Transaksi: Biaya transaksi QRIS bervariasi tergantung pada jenis merchant dan penyedia layanan. Merchant reguler biasanya dikenakan biaya Merchant Discount Rate (MDR) sebesar 0,3% hingga 0,7% per transaksi.

Kesimpulan

Mesin EDC Mandiri menawarkan berbagai fitur unggulan yang sangat bermanfaat bagi pelaku usaha dan nasabah. Dari transaksi kartu debit dan kredit, pembayaran nirsentuh, Dynamic Currency Converter (DCC), hingga integrasi dengan sistem POS dan aplikasi merchant, mesin EDC Mandiri memberikan kemudahan dan efisiensi dalam setiap transaksi. Selain itu, fitur pembayaran tagihan dan top-up, transaksi all day, serta dukungan pelanggan yang komprehensif menjadikan mesin EDC Mandiri sebagai solusi pembayaran non-tunai yang ideal. Dengan semua keunggulan ini, tidak heran jika mesin EDC Mandiri menjadi pilihan utama bagi banyak pelaku usaha. Terima kasih telah membaca artikel ini, dan jangan lupa untuk mengeksplorasi artikel menarik lainnya di catilmu.com!

FAQ

Apa itu mesin EDC Mandiri?

Mesin EDC Mandiri adalah alat yang digunakan untuk memfasilitasi transaksi non-tunai menggunakan kartu debit, kartu kredit, e-wallet, dan QRIS. Mesin ini membantu merchant dalam menerima pembayaran dengan lebih mudah dan efisien.

Bagaimana cara mengajukan mesin EDC Mandiri?

Untuk mengajukan mesin EDC Mandiri, kamu perlu mengunjungi kantor cabang Bank Mandiri terdekat dengan membawa dokumen yang diperlukan seperti KTP, NPWP, dan dokumen pendukung lainnya. Setelah itu, Bank Mandiri akan memproses pengajuanmu.

Apakah mesin EDC Mandiri mendukung pembayaran dengan e-wallet?

Ya, mesin EDC Mandiri mendukung pembayaran dengan berbagai e-wallet seperti GoPay, OVO, Dana, dan ShopeePay. Selain itu, mesin ini juga mendukung pembayaran melalui QRIS yang memungkinkan satu QR code untuk semua e-wallet.

Apa saja jenis kartu yang bisa digunakan pada mesin EDC Mandiri?

Mesin EDC Mandiri dapat menerima pembayaran menggunakan berbagai jenis kartu debit dan kredit yang berlogo Visa, MasterCard, dan GPN. Selain itu, mesin ini juga mendukung kartu dengan fitur contactless.

Bagaimana cara melaporkan kerusakan mesin EDC Mandiri?

Jika mesin EDC Mandiri mengalami kerusakan, kamu bisa melaporkannya melalui Call Center Mandiri di nomor 14000 atau melalui website resmi Bank Mandiri. Tim teknis akan segera menindaklanjuti laporanmu dan melakukan perbaikan atau penggantian mesin jika diperlukan

Post Terkait :