Pengalaman Tinggal di Subang

Tinggal di Subang – Siapa yang tidak kenal kota Subang. Sebelah utara dari Kota Bandung ini merupakan kota yang sejuk, damai, nan asri.kota yang penduduknya ramah – ramah dan tentram pokoknya wah banget deh menurut saya.

Penduduk Kota Subang masih dibilang suku sunda, yang mana setiap harinya penduduk Kota Subang berkomunikasi menggunakan bahasa sunda. Geografi Kota Subang dibagi menjadi 3 : Daerah pegunungan, daerah berbukit dan dataran, daerah dataran rendah.

Kali ini saya akan membagikan pengalaman – pengalaman saya di Kota Subang, saya mulai tinggal di Subang saat saya kelas 2 SD sampai saya kelas 3 SD, bisa dibilang saya tinggal di Subang selama kurang lebih 2 tahun.

Saya

it's me
deviantart.com

Sebelum saya membagikan pengalaman saya, ada baiknya saya memperkenalkan diri kepada kalian. Perkenalkan nama saya Muhammad Nabil, panggil saja Nabil, saya lahir di Bekasi 31-Maret-2004, hobi saya main game.

Saya sekolah SD di SDIT Insan Aulia Bekasi, lalu saya melanjutkan sekolah SMP di Pondok Pesantren, selama saya di pesantren saya sedikit nakal dan gampang terpengaruh oleh teman – teman saya, lalu hingga saya menulis artikel pengalaman ini saya sekolah SMA di SMA Sintesa Magetan.

Awal Mula Tinggal di Subang

Sawah
pexels.com

Awal mula saya tinggal di Subang adalah ikut orang tua saya yang dipindah tugaskan, dulu orang tua saya bekerja sebagai pharmacy. akhirnya pada saya kelas 2 SD saya pindah ke Subang ikut orang tua saya yang dipindah tugaskan. Sekolah saya pun jadi ikut pindah.

Hari Pertama di Subang

Hari pertama di Subang, saya sudah lupa tapi yang pasti saya tinggal di daerah Pagaden menempati sebuah rumah kosong selama 6 tahun, yang menurut warga sekitar bisa di bilang angker.

Pernah suatu hari kejadian ada tetangga yang biasanya jualan pulsa di pinggir jalan menggunakan etalase dorong tiap malam.

Pada saat tengah malam di menyudahi jualannya dan pulang kerumahnya, pada saat dia melewati rumah yang aku tinggali,dia melihat sesosok kuntilanak di balkon lantai 2 akhirnya dia lari terbirit – birit dan meninggalkan etalase dorong di biarkan begitu saja di depan rumah dan keesokannya harinya baru ia mengambil etalase.

Sekolah

Buku
pixabay.com

Saat saya tinggal di Subang, saya sekolah di SDN Salep Subang. Banyak sekali kenangan yang saya dapatkan ketika sekolah di SDN Salep Subang, mulai dari kenangan mendapatkan teman yang banyak, dll.

Setiap saya berangkat ke sekolah saya selalu memakai sepedah atau naik angkot dari rumah ke sekolah, tentunya bersama kakakku tercinta, dan begitupula saat kita pulang sekolah.

Banyak sekali kenangan yang saya dapatkan, rasanya ingin sekali balik ke Subang lagi, nah itu mungkin sedikit dari pengalaman saya, apabila ada salah kata mohon di maafkan.

Sampai jumpa di artikel selanjutnya.

 

5 Replies to “Pengalaman Tinggal di Subang”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *